Pedoman Ghulam Dakwah Buat Para Da’i

#Demi langit yang mempunyai tempat-tempat peredaran bintang-bintang#

#Dan Hari (Pembalasan) yang dijanjikan#

#Dan makhluk-makhluk yang hadir menyaksikan hari itu, serta segala keadaan yang disaksikan#

#Celakalah kaum yang menggali parit#

#(Parit) Api yang penuh dengan bahan bakar#

#(Mereka dilaknat) ketika mereka duduk disekelilingnya#

#Sambil mereka melihat apa yang mereka lakukan kepada orang yang beriman#

#Dan mereka tidak marah dan menyeksakan orang-orang yang beriman itu melainkan kerana orang-orang itu beriman kepada Allah yang Maha Kuasa lagi Maha Terpuji#

Al-Buruj 1-8

Ada seorang raja pada suatu masa dahulu sebelum kamu yang mempunyai seorang ahli sihir. Apabila ahli sihir itu semakin tua, berkata dia kepada raja tersebut, “Sesungguhnya aku sudah semakin tua, maka datangkanlah padaku seorang budak supaya dapat aku mengajarnya ilmu sihir”. Maka didatangkan kepadanya seorang budak dan diajarnya. Suatu ketika dalam perjalanan budak tersebut (belajar dengan ahli sihir), dia berjumpa dengan seorang rahib, maka dia duduk di sisi rahib tersebut dan mendengar kata-katanya yang menakjubkan dia. Maka

begitulah seterusnya apabila dia hendak berjumpa dengan ahli sihir, dia akan berselisih dengan rahib tersebut dan duduk disisinya.

Apabila dia bertemu ahli sihir tersebut, dia dipukulnya (kerana terlewat). Maka budak tersebut mengadukan hal ini pada rahib tadi. Kata rahib tersebut, “Kalau kamu takut pada ahli sihir (kalau-kalau dipukul), maka katakan keluargaku menahanku. Kalau kamu takut pada keluargamu (kalau-kalau dipukul), maka katakan ahli sihir menahanku”. Maka begitulah seterusnya hingga pada suatu ha

ri, muncullah seekor binatang yang besar yang menghalang manusia (daripada lalu lalang). Maka berkata budak tadi, “Hari ini aku akan mengetahui siapa yang lebih baik, ahli sihir ataupun rahib”. Maka diambilnya sebiji batu dan berkata “Allahumma kalau perbuatan rahib lebih kau cintai dari perbuatan ahli sihir, maka bunuhlah binatang ini hingga orang boleh lalu lalang seperti sediakala”. Maka dilemparnya (binatang tadi) dan terbunuhlah ia (binatang tadi) hingga membolehkan orang lalu lalang. Maka dia pun pergi kepada rahib dan menceritakan apa yang berlaku. Rahib pun berkata kepadanya, “Wahai anakku, pada hari ini, engkau sudah menjadi lebih baik dariku, dirimu telah sampai kepada satu tahap di mana engkau akan diuji. Dan apabila engkau diuji, maka jangan kau tunjukkan/dedahkan identiti aku.”

Kemudian seterusnya, budak tersebut berjaya menyembuhkan pesakit kusta dan yang buta, dan mula mengubati orang ramai dari pelbagai penyakit. Maka seorang daripada pegawai/menteri kepada raja tersebut mendengar (hal budak ini merawat orang sakit) sedang dia itu buta, lalu dia datang kepada budak tersebut dengan hadiah yang banyak dan berkata, “Apa yang ada disini semuanya untuk kau seandainya kau dapat menyembuhkan aku”. Kata budak tersebut “Sesungguhnya aku tak boleh menyembuhkan seseorang, tetapi yang menyembuhkan ialah Allah. Sekiranya engkau beriman kepada Allah, aku akan berdoa kepada Allah (supaya menyembuhkan kau). Dia pun beriman kepada Allah dan Allah menyembuhkan penyakitnya.

Maka pembesar tadi pergi kepada raja dan duduk bersama-samanya seperti biasa. Maka raja berkata kepadanya, “Siapa yang mengembalikan penglihatan kau.” Pembesar tersebut berkata, “Rabbi”. Raja bertanya “Adakah kau mempunyai tuhan selainku”. Pembesar menjawab “Tuhanku dan tuhanmu ialah Allah”. Maka raja pun menyiksanya tanpa henti sehingga dia memberitahu perihal budak tadi. Maka budak tadi pun dipanggil. Raja berkata, “Wahai budak, telah sampai kepadaku berita tentang sihirmu yang menyembuhkan orang buta dan kusta dan kau berbuat begitu dan begini.” Maka berkata budak tersebut, “Sesungguhnya aku tidak menyembuhkan tetapi Allah yang menyembuhkan.” Maka raja pun menyiksa budak tadi tanpa henti hingga dia akhirnya mendedahkan identiti rahib. Maka rahib pun diseru oleh raja dan dikatakan kepadanya, “Keluarlah daripada agamamu!” Dia membantah maka diletakkan gergaji di atas kepalanya kemudian digergajinya rahib tadi hingga terputus dua. Kemudian dibawa pula pembesar raja tadi dan dikatakan kepadanya, “Keluar daripada agamamu”. Dia membantah maka diletakkan gergaji di tengah kepalanya dan digergajinya hingga terputus dua.

Pengajaran & Pedoman

Dari kisah Ashabul Ukhdud terdapat banyak pengajaran yang perlu diambil oleh umat islam. Bersesuaian dengan hadis ini berada dalam Bab Sabar Riyadhus Solihin.

Raja memilih pemuda ini untuk dididik menjadi penyihir yang dapat membantunya, akan tetapi Allah menghendakinya menjadi seorang dai soleh yang menghancurkan kerajaannya dan memberi petunjuk kepada manusia kepada agama yang benar.

Mengorbankan jiwa pada jalan Allah bukanlah bermaksud membunuh diri. Sebagian dari orang-orang mukmin ada yang dicampak ke dalam api, ada pula yang terjun sendiri. Tujuan mereka bukanlah bunuh diri, akan tetapi hal itu mengandungi penghinaan kepada para thaghut dan keredhaan dari Rabbul alamin.

Kuatnya permusuhan orang-orang kafir terhadap orang-orang mukmin. Raja dan bala tentaranya telah menggergaji penasihatnya dan pendeta, lalu mereka membakar manusia dengan api.

Penjagaan Allah terhadap para wali-Nya dan penghinaan-Nya terhadap musuh-musuh-Nya. Allah telah menjaga pemuda ini dari usaha pembunuhan, menjawab doanya, dan membinasakan orang-orang yang kufur.

Kewajiban sabar atas dugaan yang menimpa pada jalan Allah sebagaimana sikap pendeta, penasihat raja, dan pemuda ini yang bersabar sebagaimana orang-orang mukmin dibakar api dengan kesabaran.

Dibolehkan BERHELAH ( TAURIYAH ) dalam perang dan yang sejenisnya. Pendeta ini menunjukkan kepada pemuda itu cara menjawab kepada ahli sihir jika dia menanyakan kelewatannya dan cara menjawab kepada keluarganya jika mereka menanyakan kelewatanya sampai di rumah. Pemuda itu memanipulasikan keluarga dan ahli sihir bagi tujuan berhelah.

http://rushdunk.blogspot.com/

Published in: on February 8, 2009 at 8:40 am  Comments (1)  

The URI to TrackBack this entry is: https://cheekylulu.wordpress.com/2009/02/08/pedoman-ghulam-dakwah-buat-para-dai/trackback/

RSS feed for comments on this post.

One CommentLeave a comment

  1. Salam ‘alaik…

    I am very proud to have a look on your blog…
    I read it as well…
    Unbelievable that all the articles written frankly by you.
    You are so concerns about very critical issues that happened around and surround you.
    It included campus politics , prime-stream politics in your country and people’s rights among malaysians.

    Congratulation and hope you can constantly write everything that relevant based on situation and time..

    Salam.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: